Minggu, 22 Mei 2022
Ekonomi

Ketika Emak-emak di Situbondo Antri Membeli Minyak Goreng Curah

profile
Sarwo

22 Maret 2022 13:08

711 dilihat
Ketika Emak-emak di Situbondo Antri Membeli Minyak Goreng Curah
Warga Situbondo antri membeli minyak goreng curah

SITUBONDO - Ratusan warga Situbondo mengantri membeli minyak goreng curah. Mereka datang sejak Selasa pagi (22/3/2022) demi memperoleh minyak goreng curah. 

Terlihat masyarakat yang didominasi oleh emak - emak ini membawa jirigen masing-masing. Mereka berderet mengantri di sebuah toko grosir di Jalan Raya Asembagus, Kecamatan Asembagus, Situbondo. 

Seorang warga bernama Astutik mengungkapkan, minyak goreng sudah beberapa hari terakhir ini sulit didapatkan di Situbondo. Bahkan ia pribadi sudah sejak Senin kemarin mencari stok minyak goreng, tetapi tetap tak kebagian. 

 "Harus antri, kalau mau dapat, beli minyak goreng curah. Dari kemarin tidak ada, baru hari ini masuk. Dari tadi pagi sekitar Pukul 07.00 WIB hingga Pukul 10.00 WIB, saya sudah mengantri, namun saya harus kecewa karena tidak kebagian minyak," tutur Astutik, saat ikut mengantri membeli minyak goreng curah.

Ia mengatakan, minyak goreng curah tersebut akan dijual kembali di toko miliknya, karena untuk membeli minyak goreng kemasan harganya cukup tinggi. Menurutnya harga minyak goreng curah ia dapat sebesar Rp 15 ribu per kilogramnya, ia jual dengan harga Rp 17 ribu per kilogramnya di tokonya. 

"Selain harga terjangkau, juga bisa sedikit mempermudah warga untuk mendapatkan minyak tersebut, walaupun hari ini saya tidak mendapatkan minyak goreng, nanti akan kembali lagi kalau truk tanki minyak goreng curah sudah datang," katanya.

Di sisi lain, Kanit Samapta Polsek Asembagus Situbondo, Bripka Wiwid HW membenarkan, terdapat antrian warga yang ingin mendapatkan minyak goreng curah disalah satu toko grosir tersebut.

"Hari ini ada satu truk tanki yang membawa 15.660.000 kilogram minyak goreng curah, namun untuk mendapatkan minyak tersebut harus mengambil nomer antrian terlebih dahulu,"ujarnya.

Selain untuk menghindari kerumunan, lanjut Wiwid, kehadiran petugas kepolisian juga untuk mengantisipasi warga berebut untuk mendapatkan minyak tersebut.

"Dari keterangan pemilik toko, saat ini ada sekitar 15.660.000 kilogram minyak goreng curah sudah habis terjual. Kami mengimbau, bagi warga yang tidak mendapatkan minyak dan nomer antrian bisa kembali besok pagi sambil menunggu pengiriman dari distributor berikutnya," tuturnya.

Kehadiran polisi, sambung Wiwid, dalam hal ini untuk mengantisipasi kerumunan dan saling berdesak desakan, karena saat ini masih dalam masa pandemi.

"Kami juga mengimbau kepada masyarakat untuk tetap mematuhi protokol kesehatan dengan selalu memakai masker saat beraktifitas diluar rumah. Alhamdulillah berkat kesadaran masyarakat, proses jual beli minyak goreng curah di salah satu toko grosir hingga selesai, berjalan lancar, aman dan kondusif," pungkasnya.

Tags
Anda Sedang Membaca:

Ketika Emak-emak di Situbondo Antri Membeli Minyak Goreng Curah

Share

APA REAKSI ANDA?

0 Sangat Suka

0 Suka

0 Tertawa

0 Flat

0 Sedih

0 Marah

ADVERTISEMENT