Jumat, 03 Februari 2023
Kriminal

Bukannya Insaf, Residivis Jambret Nekat Gasak 13 Motor di Mojokerto

profile
Andy

16 Desember 2022 19:54

605 dilihat
Bukannya Insaf, Residivis Jambret Nekat Gasak 13 Motor di Mojokerto
Pemeriksaan terduga pelaku curanmor di Mojokerto. (SJP)

KABUPATEN MOJOKERTO – Bukannya insaf setelah dipenjara karena kasus jambret di Surabaya, Imam Robin Fanuriq (36) justru nekat menggasak motor. 

Tak tanggung-tanggung, warga Desa Gili Barat, Kamal, Bangkalan ini sudah 13 kali mencuri sepeda motor di Mojokerto, terhitung sejak Agustus 2022.

Kasat Reskrim Polres Mojokerto AKP Gondam Prienggondhani menyampaikan, Robin merupakan residivis kasus jambret di Bubutan, Surabaya 2015 lalu. Penjara 3 tahun ternyata belum membuatnya jera. Aksinya justru kian menjadi.

Setelah bebas dari penjara tahun 2019, ia sempat bekerja sebagai buruh pabrik dan sales sebuah produk di Mojokerto. Sehingga dia hafal wilayah Bumi Majapahit. Robin lantas berulang kali mencuri sepeda motor sejak Agustus 2022. Hingga predikat spesialis curanmor pun disematkan kepadanya.

"Menurut pengakuan pelaku sudah 13 kali melakukan pencurian sepeda motor di wilayah Mojokerto. Dia spesialis curanmor dengan modus mengincar motor yang kuncinya masih menempel," kata Gondam. 

Aksinya terhenti setelah mencuri di rumah Agus Sudarsono (59), warga Desa Ngarjo, Mojoanyar, Kabupaten Mojokerto pada Jumat (9/12/2022) sekitar pukul 14.15 WIB. Ketika itu, Robin berhasil menggondol sepeda motor milik korban jenis Honda BeAT nopol S 4815 QR.

Motor matik itu diparkir di teras rumah korban dengan kunci masih menempel. Agus hanya menutup pintu gerbang rumahnya. Setelah itu, korban tidur bersama keluarganya.

"Kami imbau masyarakat ketika meninggalkan kendaraan tolong kuncinya dicabut dan dikunci setang. Mau itu hanya sebentar, apalagi lama agar tidak memancing pelaku pencurian," tutur Gondam.

Di hari yang sama sekitar pukul 20.00 WIB, lanjut Gondam, Unit Resmob Satreskrim Polres Mojokerto berhasil meringkus Robin di Jalan Bypass Mojokerto, Kelurahan Gunung Gedangan, Magersari.

Polisi juga menyita barang bukti 3 pelat nopol sepeda motor, 3 ponsel, 1 sepeda motor Honda Vario warna putih, 1 sepeda motor Yamaha Mio Soul warna hitam-merah, serta jaket dan sepatu pelaku.

"Tersangka kami jerat dengan pasal 363 KUHP, ancaman hukumannya 7 tahun penjara," tegasnya.

Ketika melakukan aksinya, Robin selalu ditemani BR, yang merupakan warga Sidoarjo, dimanaa hingga saat ini masih buron, ia beraksi dari siang sampai magrib.

Ia berperan sebagai joki sepeda motor ketika mencari sasaran. Sedangkan rekannya yang membawa kabur motor para korban.

"Malamnya saya jual ke Madura, paling murah Rp 1,3 juta, paling mahal Rp 5 juta," pungkasnya. (Andy)

Editor: Doi Nuri 

Tags
Anda Sedang Membaca:

Bukannya Insaf, Residivis Jambret Nekat Gasak 13 Motor di Mojokerto

Share

APA REAKSI ANDA?

0 Sangat Suka

0 Suka

0 Tertawa

0 Flat

0 Sedih

0 Marah

ADVERTISEMENT