Rabu, 17 Agustus 2022
Kriminal

Diancam Kurungan 20 Tahun Penjara, Pelaku Cabul Ponpes Banyuwangi Tertunduk Lesu

profile
Ikhwan

07 Juli 2022 19:43

374 dilihat
Diancam Kurungan 20 Tahun Penjara, Pelaku Cabul Ponpes Banyuwangi Tertunduk Lesu
Pelaku Pencabulan di Ponpes Banyuwangi tertunduk lesu

BANYUWANGI - Raut sesal nampak tersirat dari wajah Fz terduga pelaku pemerkosaan dan pencabulan 6 santri di Banyuwangi.

Pimpinan ponpes itu nampak tertunduk lesu karena terancam mendekam di penjara selama 20 tahun lamanya.

Kapolresta Banyuwangi Kombes Pol Deddy Foury Millewa mengatakan, Fz disangkakan dengan perkara persetubuhan atau pencabulan anak dibawah umur.

 Sebagaimana dimaksud dalam pasal 81 ayat (1) jo pasal 76d dan pasal 81 ayat (3) sub pasal 81 ayat (2) dan pasal 82 ayat (1) jo pasal 76e dan pasal 82 ayat (4) subsider pasal 82 ayat (2) UU RI No. 17 tahun 2016 tentang Perppu no. 1 tahun 2016 tentang Perubahan Kedua Atas UU No. 23 tahun 2002 tentang Perlindungan Anak Menjadi Undang - Undang jo pasal 71d ayat (1) sub pasal 59 ayat(2) UU RI Nomor 35 tahun 2014 tentang Perubahan UU RI Nomor 23 tahun 2022 tentang Perlindungan Anak.

"Dengan ancaman hukuman 20 tahun penjara," kata Kombes Pol Mille saat memimpin rilis, Kamis (7/7/2022).

Mille mengatakan Fz sudah beberapa kali mangkir dari pemeriksaan polisi. Terungkap bila Fz ternyata sudah meninggalkan rumah sejak 19 Juni 2022 lalu.

Polisi akhirnya melakukan upaya jemput paksa, Fz akhirnya berhasil dibekuk, Selasa 5 Juli lalu. Ia diciduk dari tempat persembunyiannya yang berada di Lampung Utara.

Selanjutnya Fz diterbangkan menggunakan pesawat dari Bandara Soekarno Hatta Jakarta ke Bandara Banyuwangi, Kamis 7 Juli 2022 sekitar pukul 10.00 WIB.

Setiba di Banyuwangi Fz mendapatkan pengawalan ketat dan selanjutnya diperiksa oleh penyidik Polresta Banyuwangi.

"Selanjutnya Fz diperiksa dan ia mengakui segala perbuatannya. Fz saat ini resmi ditetapkan sebagai tersangka dan ditahan di Rutan Mapolresta Banyuwangi," ujarnya.

Dalam kasus ini, korban tindak asusila oleh Fz berjumlah 6 santri. Diantaranya 5 santriwati dan 1 orang santriwan.

"Dengan rincian kasus, 1 korban disetubuhi atau diperkosa dan 5 korban dicabuli. Perbuatan itu ada yang dilakukan di tahun 2021 dan yang terbaru dilakukan di bulan Mei 2022," pungkasnya.

Sebagai pimpinan ponpes yang dihormati, Fz meminta satu persatu korban untuk datang menemuinya. Fz memanggil korban via chat WhatsApp atau telepon secara langsung. Dengan nada memaksa dan alasan urusan yang urgent.

Setelah korban tiba, Fz menggunakan dalih tes keperawanan. Masing-masing korban diwawancarai mengenai hal yang cukup sensitif tersebut.

Setelah bincang-bincang itu, Fz lantas membantah segala keterangan yang diberikan para korban.

Ia lalu memaksa melihat secara langsung dan disitulah aksi bejat Fz dilakukan. Fz mencabuli dan memperkosa korbannya.

"Modusnya adalah tes keperawanan aksi itu dilakukan di rumahnya. Ada sebagian korban yang diberi iming-iming uang, meski korban menolak namun Fz tetap memaksa," pungkasnya.

Kepolisian saat ini masih mencoba mengembangkan kasus tersebut. Polisi berupaya mengungkap apakah ada korban tambahan dari tindak asusila yang dilakukan oleh Fz.

"Apakah ada tambahan korban, atau adanya ancaman, saat ini kami masih coba kembangkan," tandasnya.

Editor : Syahrul

Tags
Anda Sedang Membaca:

Diancam Kurungan 20 Tahun Penjara, Pelaku Cabul Ponpes Banyuwangi Tertunduk Lesu

Share

APA REAKSI ANDA?

0 Sangat Suka

0 Suka

0 Tertawa

0 Flat

0 Sedih

0 Marah

ADVERTISEMENT