Jumat, 28 Januari 2022
Peristiwa Nasional

Ternyata 1.720 Rumah Rusak Akibat Gempa Malang

profile
achmad fuad

14 April 2021 12:17

64 dilihat
Ternyata 1.720 Rumah Rusak Akibat Gempa Malang

Lumajang - Ternyata ada sekitar 1.720 rumah dalam kondisi rusak akibat gempa yang berpusat di Kabupaten Malang, 6,1 SR, Sabtu (10/4) siang lalu.

Kondisi rumah dikatakan Bupati Lumajang, Thoriqul Haq (Cak Thoriq) ada yang rusak berat, sedang, dan ringan.

"Lokasi yang paling terdampak atas gempa tersebut ada di Kecamatan Pronojiwo, Kecamatan Tempursari dan Kecamatan Pasrujambe," kata Bupati kepada sejumlah wartawan saat konferensi pers, tadi.

Atas kondisi tersebut Cak Thoriq menyampaikan kalau dalam waktu seminggu kedepan validasi data kerusakan akan diselesaikan.

“Kita terus validasi data-data tersebut. Dalam satu minggu ini kita selesaikan," papar Cak Thoriq, yang didampingi Dandim 0821, Kapolres, Wabup, Sekda, dan BAZNAS Lumajang di lobi kantor Bupati Lumajang. 

Cak Thoriq mengatakan kalau yang melakukan verifikasi langsung ke lapangan adalah dari pihak Dinas Pemukiman dan Kawasan Pemukiman (DPKP) Kabupaten Lumajang untuk mengkroscek data-data baru yang masuk.

“DPKP langsung meninjau terhadap data-data yang masuk. Karena, kemarin ada data dari relawan yang masuk. Oke kami terima. Setelah dikroscek, ternyata ada yang ganda. Ada nama suami dan istri sama-sama ditulis. Makanya kita kroscek betul kebenarannya," benernya.

Diakuinya, memang ada beberapa rumah yang lokasinya di lereng gunung yang mungkin sebelumnya tidak tercatat dan belum di datangi.

“Makanya nanti kita bagi titik-titik yang akan Saya datangi bersama Bunda Indah, Pak Dandim dan Kapolres serta mana saja lokasi yang akan didatangi Pak Sekda dan pihak BPBD," ungkap politisi PKB ini.

Ditanya soal masyarakat yang masih swadaya dan tidak mau di penampungan dengan emilih menempati gubuk-gubuk yang mereka buat sendiri, Cak Thoriq menyampaikan, alasan mereka karena barang-barangnya belum dilakukan pembersihan.

"Maka dari itu, evaluasinya kita dengan Pak Dandim, Pak Kapolres, Bunda Indah, posko didekatkan dengan lokasi bencana atau didekatkan dengan lokasi rumah-rumah mereka dengan mendistribusikan alat masaknya dan barang-barang atau sembakonya," pungkasnya.

Hal itu ditegaskan mantan Anggota DPRD Propinsi Jatim ini, agar supaya mereka ikut menjadi bagian kebersamaan dengan pemerintah. Para ibu bisa memasak untuk kebutuhan mereka, sementara suaminya bisa bersama-sama dengan TNI-Polri ikut membersihkan rumah rumah mereka.

Disinggung soal masih ada warga terdampak yang tidak mendapatkan bantuan karena lokasinya terpencil, Bupati menyampaikan, kalau bantuan yang dimaksud material untuk perbaikan rumah kemungkinan memang belum.

“Karena selama beberapa hari ini pemerintah menyelesaikan kebutuhan makanannya dulu. Ini kita selesaikan dulu soal kebutuhan makan sehari-hari mereka. Setelah itu, kita fokus pembersihan rumah-rumah yang betul-betul hancur. Kita cari tempat mereka untuk tinggal sementara. Yang penting layak bagi untuk tempat tidur bersama keluarganya," ungkapnya.

Cak Thoriq juga akan melakukan pemetaan bagi yang perlu dibantu bantuan material. Tapi materialnya akan ditentukan, misalnya semen, kayu atap rumah, dan yang lain sebagai kebutuhan dasar perbaikan rumah.

"Tapi ingat, sasarannya membantu secara terukur agar ada rasa keadilan. Tidak semua yang diminta dipenuhi total semuanya. Tentu tidak. Supaya ada rasa keadilan itu tadi”, paparnya.

Bupati menambahkan, bila ada warga Lumajang atau siapapun yang merasa rumahnya terdampak gempa dipersilahkan melaporkan ke pihak desa setempat untuk dicek keberadaan dan kebenarannya. 

Tags
Anda Sedang Membaca:

Ternyata 1.720 Rumah Rusak Akibat Gempa Malang

Share

APA REAKSI ANDA?

0 Sangat Suka

0 Suka

0 Tertawa

0 Flat

0 Sedih

0 Marah

ADVERTISEMENT