Rabu, 17 Agustus 2022
Pemerintahan

Belasan Ternak di Banyuwangi Mati Mendadak, Disperta Banyuwangi : Bukan PMK

profile
Ikhwan

12 Juni 2022 17:39

522 dilihat
Belasan Ternak di Banyuwangi Mati Mendadak, Disperta Banyuwangi : Bukan PMK

BANYUWANGI - Dinas Pertanian dan Pangan Banyuwangi memastikan kematian belasan ternak di Desa Segobang, Kecamatan Licin bukan disebabkan Penyakit Mulut dan Kuku (PMK).

Kabid Kesehatan Hewan dan Masyarakat Veteriner Dinas Pertanian dan Pangan Banyuwangi, drh Nanang Sugiarto memastikan kematian belasan kambing itu karena mengalami kembung.

"Perlu diluruskan, kejadian tersebut sudah kami klarifikasi di lapangan dengan tim di sana. Hasil surveilans kematian karena punya kembung," kata drh Nanang saat dikonfirmasi, Minggu (12/6/2022).

Nanang mengatakan kembung adalah salah satu pemicu yang membuat ternak mati secara mendadak.

"Penyebabnya bisa macam-macam. Seperti makanan, kondisi cuaca dan sebagainya," sebutnya.

Pihaknya meminta peternak tenang dan tidak resah dalam menghadapi PMK. Ia meminta perternak tetap fokus melakukan berbagai upaya pencegahan seperti menjaga pola kebersihan kandang dan penerapan biosecurity untuk mengetahui ada dan tidaknya penyakit ternak.

"Kita hari ini harus waspada PMK, tapi bukan berarti untuk menjustifikasi bahwa semua kejadian mengarah PMK," pintanya.

Sebelumnya belasan kambing milik Kusayik warga Desa Segobang, Kecamatan Licin mati mendadak. Dalam kurun waktu dua Minggu sudah ada 12 kambing miliknya yang mati. Sempat ada dugaan ternak itu mati karena PMK. 

Editor: Doi Nuri 

Tags
Anda Sedang Membaca:

Belasan Ternak di Banyuwangi Mati Mendadak, Disperta Banyuwangi : Bukan PMK

Share

APA REAKSI ANDA?

0 Sangat Suka

0 Suka

0 Tertawa

0 Flat

0 Sedih

0 Marah

ADVERTISEMENT