Senin, 27 Juni 2022
Peristiwa Daerah

ISPE 2022, Walkot Mojokerto Ning Ita Sampaikan Strategi dan Tantangan Bela Pengadaan

profile
Andy

04 Juni 2022 15:21

635 dilihat
ISPE 2022, Walkot Mojokerto Ning Ita Sampaikan Strategi dan Tantangan Bela Pengadaan
Ning Ita dengan Narasumber lainnya dalam forum ISPE di Bali -JenInternasional Convention Center, Nusa Dua Bali. (SJP)

KOTA MOJOKERTO - Wali Kota Mojokerto Ika Puspitasari memiliki komitmen untuk memajukan UMKM di Kota Mojokerto.

Terutama pasca pandemi covid-19. UMKM adalah penggerak perekonomian yang utama dengan memberdayakan masyarakat untuk menghasilkan produk lokal berkualitas global.

Dalam Indonesia Sustainable Procurement Expo (ISPE) 2022 yang digelar pada Jumat 3 Juni 2022 di Bali Internasional Convention Center, Nusa Dua Bali.

Ning Ita sapaan akrab Wali Kota menjadi salah satu narasumber dan memaparkan berbagai upaya untuk mengangkat UMKM Kota Mojokerto hingga memulihkan ekonomi Kota Mojokerto dari minus 3,69 menjadi surplus 3,65.

Disampaikan oleh Ning Ita, upaya digitalisasi UMKM telah dilakukan sejak 2019 melalui aplikasi Mojo Market.

Bahkan saat ini produk-produk UMKM Kota Mojokerto sudah terdaftar dalam berbagai marketplace dan e-katalog LKPP.

"Kami mengupayakan digitalisasi UMKM secara masif mulai dari 2019 kami sediakan e-marketplace lokal yaitu mojo market," katanya.

Kemudian, lanjut Ning Ita, pihaknya juga bekerjasama dengan e-marketplace yang sudah sustainable seperti Meeber, Grab, Bhinneka.com, Jatim Bejo, yang merupakan katalog lokal milik Pemerintah Provinsi Jawa Timur.

Lebih lanjut, ia menjelaskan bahwa Pemkot juga memberikan pelatihan kepada 400 UMKM yang sudah sustainable untuk mendaftar di aplikasi jubelio.

Dalam forum ini Ning Ita juga menyampaikan beberapa tantangan dan strategi tentang belanja langsung (Bela) Pengadaan di Kota Mojokerto.

"Masih banyak pelaku UMKM yang belum mengenal e-marketplace untuk Bela Pengadaan, oleh karena itu Pemerintah Kota Mojokerto memfasilitasi para pelaku UMKM untuk masuk di Bela Pengadaan maupun e-katalog." jelasnya.

Masih kata Ning Ita, UMKM di Kota Mojokerto belum semuanya memiliki legalitas, oleh karena itu pemerintah senantiasa memfasilitasi untuk legalitas dan standardisasi produk, seperti uji nutrisi, BPOM, sertifikasi halal, HACCP maupun sertifikasi lainnya.

Sebagaimana arahan Presiden Joko Widodo tentang 40% APBD untuk belanja produk lokal, Ning Ita menyampaikan bahwa Kota Mojokerto sudah menganggarkan sebesar 68,14%. Sedangkan untuk pendaftaran di e-katalog dari 73 UMKM.

"Sudah 60 UMKM yang masuk proses entri, 3 penyedia sudah terdaftar di e-katalog Provinsi Jawa Timur dan 10 penyedia sudah terdaftar dalam e-katalog Kota Mojokerto," papar dia.

Disamping Ning Ita, turut menjadi pembicara dalam forum ini adalah Direktur Perencana Teknis Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi, Adityawarman; Wali Kota Padang Panjang, Fadly Aman, Kepala Dinas Koperasi dan UMKM Kota Denpasar, I Dewa Made Agung, Deputi Bidang Monitoring-Evaluasi dan Sistem Informasi LKPP, Gatot Pambudhi Poetranto; serta Sekjen Komunitas Sahabat UMKM, Faisal Hasan Basri. (Andy)

Editor: Doi Nuri 

Tags
Anda Sedang Membaca:

ISPE 2022, Walkot Mojokerto Ning Ita Sampaikan Strategi dan Tantangan Bela Pengadaan

Share

APA REAKSI ANDA?

0 Sangat Suka

0 Suka

0 Tertawa

0 Flat

0 Sedih

0 Marah

ADVERTISEMENT