Rabu, 17 Agustus 2022
Peristiwa Nasional

Pemkab Jember Tolak Giat Ceramah Hanan Attaki, Ini Alasan Wabup Jember

profile
Rochul

22 Juli 2022 09:41

532 dilihat
Pemkab Jember Tolak Giat Ceramah Hanan Attaki, Ini Alasan Wabup Jember
Konser Hanan Attaki dikabupaten Jember ditolak. (SJP)

JEMBER - Rencana Ustaz Hanan Attaki untuk melakukan ceramah di Jember, dalam acara bertajuk Konser Langit. Mendapat penolakan dari Pemkab Jember.

Acara ceramah yang seyogyanya akan digelar 29 Juli 2022 pukul 17.00 WIB di GOR PKSPO Jalan Nusantara, Kecamatan Kaliwates, Jember tidak bisa dilaksanakan.

Akan gagal digelar, setelah dilakukan kegiatan audiensi di ruang lobi bupati lantai dua Kantor Pemkab Jember, Kamis (21/7/2022) kemarin.

Usai kegiatan audiensi, Wakil Bupati (Wabup) Jember Muhammad Balya Firjaun Barlaman menyampaikan alasan adanya penolakan acara ceramah, yang akan digelar ustaz yang eksis di sosmed itu.

"Alhamdulillah ketika kita bergerak dari hati ke hati, bukan karena soal kebencian dan sebagainya. Mereka bisa memahami apa yang menjadi kekhawatiran dari masyarakat Jember. Bukan persoalan dari majelisnya, bukan persoalan pengadaan pengajiannya. Tapi dari nara sumbernya," kata Wabup Jember Gus Firjaun.

Adanya penolakan kegiatan ceramah yang dilakukan Ustaz Hanan Attaki, kata Gus Firjaun, lebih pada masyarakat Jember yang belum mengenal sosoknya sebagai seorang penceramah.

"Karena mungkin di salah satu daerah, nara sumber tidak ada resistensinya. Tapi di Jember, sebagian masyarakat masih belum begitu mengenal dengan UH (Ustaz Hanan Attaki). Sehingga kita mengedepankan satu prinsip (Kaidah ushul fiqh) dar'ul mafasid muqaddamu 'ala jalbil masholih. Bahwa menghindar dari resiko lebih diutamakan, daripada mendatangkan kemanfaatan (dari sesuatu)," ujar pria yang juga Pengasuh Ponpes Ashtra (Asshiddiqi Putra) Talangsari, Jember ini.


Menurut Gus Firjaun, adanya audiensi untuk menggagalkan kegiatan ceramah bertajuk Konser Langit itu. Sudah sesuai dengan kesepakatan bersama.

"Ini adalah sama pikirannya, dan ternyata sumbernya juga sama. Ketika sama, Insyaallah akan mudah diterima dari pihak panitia. Dengan legowo dan besar hati, membatalkan pelaksanaan konser langit yang akan diadakan di Jember," ujarnya. 

"Unsur yang menolak dari NU, kemudian Ansor, kalau dari Muhammadiyah tidak mempersoalkan. Kalau dari yang lain secara lisan banyak. Bahkan ada yang kemudian agak ekstrim, kalau diteruskan akan dihentikan di tengah jalan," sambungnya.

Dengan adanya audiensi tersebut, kata Gus Firjaun, dapatnya dapat dimaklumi bersama.

"Tentu orang yang lapang, dia akan menerima keadaan seperti ini dengan tidak memaksakan kehendak. Ini diminta di wilayah Jember, dan mereka (pihak panitia) sudah memahami itu. Kalau misalkan di luar Jember monggo silahkan," ujarnya.

Terkait kegiatan ceramah yang dikemas dengan tema majelis gaul, menurut Wabup, dinilai tidak sesuai dengan bentuk ceramah yang ada di Jember.

"Majelis gaul itu seperti apa, saya kurang tahu. Bahwa kalau misalkan diisi dengan kegiatan-kegiatan langsung ratib, baca sholawat, dan lain-lain. Ini tidak ada masalah. Tapi ketika ada pengisian, penceramah, (namun) ini ketika kemudian tidak sesuai dengan warna yang ada. Di Jember ini kan bisa menimbulkan potensi penolakan. Bahkan sampai pada potensi konflik," ujarnya.

"Anda boleh berbeda, tapi di wilayah anda sendiri. Lawong kita dengan non muslim aja bisa jalan berdampingan. Apalagi ini sesama Islam. Tapi kalau sudah lompat pagar, nah ini yang kemudian masyarakat kita akan keberatan. Karena kita sebagai bagian dari pemerintah yang harus menjaga semuanya, maka prinsip tadi yang akan menggunakan dar'aul mafasid," sambungnya.

Gus Firjaun juga menambahkan, terkait maksud dari penolakan yang dilakukan Pemkab Jember. Diyakini Gus Firjaun, sudah dipahami oleh pihak panitia penyelenggara.

"Alhamdulillah mudah-mudahan ke depan ini semuanya bisa baik, kondusif. Panitia sudah menerima dan tidak memaksa. Bahkan melanjutkannya (pelaksanaan ceramah), tapi tidak di wilayah Jember," katanya.

"Saya tegaskan lagi ada 7 poin (dari kesepakatan saat audiensi), yang ke enam tetap akan dilaksanakan. Tapi kalau orang memang punya niatan baik, itu tidak akan memaksa. Karena Islam tidak perlu memaksa, pasti akan diterima," sambungnya.

Terkait penolakan pelaksanaan ceramah Ustaz Hanan Attaki. Diduga Pemkab Jember meyakini, ada keterkaitan dengan organisasi terlarang.

"Saya bukan persoalan garis keras atau apa, melainkan dari masyarakat melihat rekam jejak dari UH. Bisa dilihat sendiri bagaimana pidato-pidatonya (ceramah) di medsos. Ada yang bilang Eks. HTI," pungkasnya.

Terpisah usai rapat audiensi, pihak Panpel Ceramah bertajuk Konser Langit enggan untuk memberikan komentar.

Namun saat wartawan berusaha menghubungi narahubung yang ada pada poster acara, disampaikan bahwa nantinya akan ada klarifikasi ataupun konfirmasi dari panitia.

"Mohon waktu nanti kami akan memberikan jawaban. (Pihak panitia) nanti akan menyampaikan apa yang dibutuhkan sebagai konfirmasi," ucap pesan tertulis yang diterima wartawan lewat aplikasi whatsapp.

Sebelumya diberitakan, terkait penolakan ceramah yang dilakukan Ustaz Hanan Attaki, juga terjadi beberapa waktu lalu di Gresik.

Rencana Ustaz Hanan Attaki rencananya akan mengisi ceramah di Masjid Agung Maulana Malik Ibrahim Gresik. Namun menuai keberatan dari Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama (PCNU) Gresik. 

Bahkan dalam akun youtubenya, Ustaz Hanan Attaki juga sudah memberikan klarifikasi terkait tudingan. Adanya keterlibatan ustaz itu sebagai bagian dari eks. HTI.(Lum)

Editor: Doi Nuri 

Tags
Anda Sedang Membaca:

Pemkab Jember Tolak Giat Ceramah Hanan Attaki, Ini Alasan Wabup Jember

Share

APA REAKSI ANDA?

0 Sangat Suka

0 Suka

0 Tertawa

0 Flat

0 Sedih

0 Marah

ADVERTISEMENT